Dr Suriyanto Berikan Masukan dan Arahan Kepada Jurnalis, Rombongan DPC PWRI Metro

Daerah183 Dilihat

Metro, FaktaBerita.Online,-

Rombongan DPC PWRI Kota Metro, Laksanakam Kunjungan Studi Banding dan sempat mengunjungi Ketua Umum DPP PWRI Dr Suriyanto, Sabtu, 11/03/2023

Saat dikunjungi, Ketua Umum ( Ketum ) Persatuan Wartawan Republik Indonesia ( PWRI ) Dr. Suriyanto kembali menghimbau dan menegaskan kepada anggotanya yang berprofesi sebagai seorang wartawan untuk wajib bisa menulis dan memiliki hasil karya tulis sendiri.

Pernyataan itu, ditegaskan Ketua Umum PWRI Pusat Dr. Suriyanto saat beliau berkunjung ke Kota Bogor, dan bersilaturahmi pertemuan singkat disela kegiatan Study Banding PWRI Kota Metro, jajaran pengurus PWRI Bogor Raya dan PWRI Kabupaten Bogor yang berlangsung di Sekertariat PWRI setempat pada Jumat ( 9/3).

“Setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia,” ungkap Dr Suriyanto.

Selanjutnya, Dr Suriyanto pun menegaskan kembali kepada rekan wartawan PWRI tentang UUD Tentang Pers

“Jadi turunannya, UUD pers no.40 tahun 1999 pasal 1 angka 9. Jadi yang namanya kita ngaku wartawan itu harus ada karya tulis. Jangan kalian ngaku wartawan, tapi enggak nulis ada beritanya hasil copas( copy paste.red). Selain itu, memberitakan itu harus mengacu dan merujuk kepada Etika Jurnalistik. Sehingga kita tidak sembarangan, dalam menulis berita dan tidak konfirmasi narasumbernya. Tentu, ini salah dan melanggar,” tegasnya.

Oleh karenanya, Dr Suriyanto selaku Ketum PWRI, mengharapkan dalam moment Kegiatan Study Banding PWRI Metro, dapat memiliki makna serta manfaat secara person bagi seorang wartawan.

” Jadi kegunaan kegiatan study banding itu, kalian sebagai seorang wartawan yang ikut harus menanyakan kepada narasumber. Bagaimana perkembangan media dan wartawan didaerah yang kalian jadikan uji study banding. Sebab, jika baik dan itu yang akan menjadikan pedoman,” ungkapnya.

Atas masukan itu, Muktaridi Ketua PWRI Kota Metro, memberikan ucapan terima kasih atas wejangan yang disampaikannya Ketum PWRI, kepada sejumlah wartawan khususnya PWRI Metro.

” Walaupun singkat, namun pesan yang disampaikan Ketum sangatlah baik. Beliau adalah sosok motivator bagi wartawan khususnya organisasi PWRI. Sebab, wartawan sebelum menjalankan tugas harus mengerti tupoksi dalam kode etik jurnalistik. Minimal ada sedikit ingatan kata yang dijadikan pedoman,” tutup Muktaridi. RB.

Penulis: MM     // Editor : Agustri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *