Diduga Callo Kuasai Lapak, Pedagang Lokal Terancam Tak Mendapat Tempat Berjualan di Pasar Senggol Kotamobagu

Kotamobagu131 Dilihat

Kotamobagu, Faktaberita.online – Menjelang hari raya Idul Fitri 1444 Hijriah 2023 Masehi Pemerintah Kotamobagu (Pemkot) melalui Disperindag-kop UKM terus memacu Pembungunan Tenda untuk persiapan pembukaan Pasar senggol yang akan dilaksanakan di Lokasi Pasar Jajan Kotamobagu.

Diketahui Kegiatan pasar senggol sudah menjadi tradisi kearifan lokal di kota Kotamobagu setiap Tahun, dan tentu
Kegiatan pasar senggol ini tentu sangat menguntungkan bagi para pedagang lokal yang ada di Kotamobagu.

Namun jelang pembukaan pasar senggol, sejumlah pedagang lokal resah dengan ketidak pastian tempat yang akan mereka tempati untuk berjualan dagangan mereka.

“Sejak pagi hingga siang ini kami sudah ada di kantor Disperindag kotamobagu, untuk menanyakan lapak dan lokasi mana buat kami pedagang lokal, tapi pak Kadis tak ada di tempat hingga kini”, ucap Yusuf dan di iyakan pedangan lainnya. Selasa,(11/4/2023) di halaman kantor Disperindag Kotamobagu.

Kami pedagang lokal terancam tak ada tempat, informasi lapak-lapak sudah dikuasai oleh para calo dan diprioritaskan ke pedagang luar dengan harga bervariasi.

Informasi begitu, lapak sudah dikuasai oleh calo makanya kami pedagang lokal langsung mendatangi kantor Disperindag kotamobagu untuk mendaftar, selam itu kami mencari kepastian dimana lokasi kami pedagang lokal. Kami pedagang terus menghubungi pak Kadis melalui telfon, aktif tapi tidak diangkat.

“Dengan begitu Kami menaruh curiga, Jangan jangan lapak di lokasi pasar senggol khusus pedagang lokal sudah tak ada, alias sudah terjual. Kalu benar demikian, apa guna bikin pasar senggol di Kotamobagu sementara kami pedagang lokal tak disediakan tempat”, kata serentak para pedagang.

Saat yang sama dihubungi kepala Disperindag kotamobagu Ariyono Potabuga melalui WhatsApp aktif bernada dering tapi tak diangkat.(Jhon L)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *